Anggarannya Disoroti DPR Gegara Tak Wajar, Kemenag: Salah Ketik

Menag akan dipanggil DPR soal anggaran Kemenag 2021 yang tak wajar. (Foto: Merdeka)

Terkini.id, Jakarta – Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi akan dipanggil Komisi VIII DPR terkait dengan temuan rencana program dan anggaran Kemenag 2021 yang dinilai tak wajar.

Hal itu diungkapkan Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq. Ia mengatakan bahwa pihaknya ingin mengetahui dasar pemikiran Fachrul mengeluarkan rencana program tersebut.

“Minggu Depan DPR akan agendakan bahas hal tersebut,” kata Maman, Senin, 29 Juni 2020 seperti dikutip dari CNN Indonesia.

Scroll ke Bawah untuk melanjutkan

Sebelumnya, Komisi VIII DPR menemukan sejumlah pengajuan anggaran Kemenag yang fantastis dan ganjil dalam rencana anggaran dan program dalam Pagu Indikatif RAPBN untuk Tahun 2021.

Hal itu ditemukan saat Komisi VIII menggelar rapat dengan Kemenag pada Jumat, 26 Juni 2020, lalu.

Hal ganjil dalam anggaran itu, kata Maman, misalnya anggaran untuk pendidikan dan pelatihan 4 pegawai sebesar Rp33 miliar dan anggaran VPN.

Ia menilai Fachrul tak memiliki kepedulian terhadap pandemi virus corona (Covid-19) saat merencanakan anggaran Kemenag 2021.

Maka dari itu, pihaknya meminta kepada Menag untuk merevisi program Kemenag yang dinilai janggal tersebut.

Maman berharap anggaran Kemenag tahun 2021 difokuskan untuk penanganan dampak Corona pada lingkup tugas Kemenag.

“Mereka gak punya sense of pandemi. Kami mendesak Kemenag merivisi program dan anggaran,” ujarnya.

Sementara itu, pihak Kemenag telah mengklarifikasi sejumlah mata anggaran kontroversial yang ditemukan DPR tersebut.

Kepala Biro Perencanaan Setjen Kemenag Ali Rokhmad mengatakan anggaran Rp33 miliar untuk empat orang diakuinya sebagai salah ketik.

Ia pun menyatakan bahwa anggaran itu diperuntukkan bagi 4.030 Aparatur Sipil Negara (ASN) Kemenag.

Rekomendasi

Mungkin Anda Suka

Penjelasan Istana Soal Mobil Dinas Kepresidenan Isi Bensin Eceran

Selama Corona, Kasus Kekerasan Terhadap Perempuan Naik 75 Persen

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar