Pengacara Terdakwa Kasus Novel Tuding Masyarakat Tak Tahu Fakta Persidangan

Novel Baswedan
Novel Baswedan. (Foto: Tribunnews)

Terkini.id, Jakarta – Penasihat hukum terdakwa pelaku penyiram air keras Novel Baswedan mempertanyakan masifnya pemberitaan atas tuntutan jaksa penuntut umum terhadap Rahmat Kadir Mahulette dan Ronny Bugis.

Kedua terdakwa tersebut sebelumnya telah dituntut hukuman pidana penjara selama satu tahun karena dianggap terbukti melakukan penganiayaan berat.

“Banyak dari kalangan masyarakat, pemerhati, praktisi hukum tidak mengikuti seluruh proses persidangan seolah-olah paling mengerti dan benar, padahal tidak dapat gambaran utuh dan fakta di persidangan,” terang tim pengacara terdakwa membacakan duplik atas replik jaksa di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Senin, 29 Juni 2020 dikutip dari vivanews.

Scroll ke Bawah untuk melanjutkan

Tim pengacara juga menyebutkan bahwa jika masyarakat mengikuti proses persidangan, maka tidak bakal mengkritik tuntutan jaksa penuntut umum (JPU).

“Kalangan tertentu misleading dan mispersepsi terhadap tuntuan JPU. Karena dari awal tak tahu fakta persidangan, akan tetapi dengan seenaknya komentari rendahnya tuntuan jaksa dan cari pembenaran dengan asumsi mereka buat sendiri, dan narasi menurut mereka benar, menurut penilaian mereka sendiri.”

Mengenai pendampingan hukum dari Polri tersebut, menurut mereka, adalah hal yang sah berdasarkan peraturan perundang-undangan. Mereka berkilah bukan seperti yang disudutkan oleh sejumlah pihak.

“Tugas serta kewajiban pengembang fungsi hukum untuk memberi pendampingan hukum kepada terdakwa, hak terdakwa tetap dihargai, perlu meluruskan berita yang cenderung tendensius,” terang tim penasihat hukum.

Proses persidangan, mereka menegaskan, harus berjalan profesional tanpa ada rekayasa. Karena itu, tidak ada intervensi dalam bentuk apa pun dalam persidangan.

Mereka mengklaim telah membuktikan menjalani proses persidangan secara profesional untuk menemukan kebenaran materil atas peristiwa pidana yang didakwakan jaksa dan dipandu Majelis Hakim.

Rekomendasi

Mungkin Anda Suka

Supaya Tetap Indah, Dinas PU Mengecat Trotoar di Kota Makassar

Telkomsel Apresiasi Gerak Cepat Bareskrim Polri Tangkap Pembocor Data Pelanggan

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar