Hm, Sedapnya Mie Kuah Udang tapi Lebih Lezat Disajikan dalam Claypot

Terkini.id, Jakarta - Hm, sedapnya mie kuah udang tapi lebih lezat disajikan dalam claypot. Menurut sejarah, mi atau yang laizim ditulis ‘mie’ pertama dibuat di daratan Tiongkok pada zaman Dinasti Han. Kemudian berkembang ke negara-negara Asia Timur Jauh seperti Jepang, Korea, dan Taiwan. Tidak berhenti sampai di situ, setelah Marco Polo berkunjung ke Tiongkok, ia membawa serta mie pulang ke Eropa sebagai oleh-oleh, kemudian berkembang dalam bentuk, kreasi, dan nama yang lain.

Bagi bangsa Tiongkok, mie adalah simbol kehidupan yang panjang. Bentuknya yang panjang dan tidak mudah putus adalah gambaran harapan umur panjang. Karenanya, mie sering dijadikan sajian wajib pada acara ulang tahun atau tahun baru, sebagai lambang umur panjang.

Sekarang, mie sudah sangat populer di Indonesia, dengan berbagai macam jenis olahan. Bahkan, beberapa orang mengatakan mie sebagai makanan wajib bagi mereka. Untuk memenuhi selera lidah terkait makanan jenis mie tidak sulit, Pasalnya, bahan-bahan makanan ini cukup sederhana dan mudah diperoleh.

Sediakan saja bahan dasarnya, yaitu mie telur. Nantinya, bahan tadi dimasak bersama kaldu ayam ditambah dengan daging sapi, bakso atau seafood, sawi hijau, jamur, garam dan merica.

Kelezatan makanan ini lebih lengkap apabila disajikan dalam sebuah claypot. Lebih lezat karena secara visual akan menambah selera makan bagi mereka yang melihatnya.

Claypot yang digunakan untuk memasak hidangan ini berbeda dengan mangkuk biasa lantaran terbuat dari bahan keramik alih-alih dari bahan gelas. Keunggulannya dapat menyimpan panas lebih lama dibanding panci biasa, sehingga hidangan bisa tetap hangat hingga tetes terakhir.

Selain fungsi tadi, penggunaan wadah-wadah unik dan "cantik", menjadi daya tarik tersendiri untuk dijadikan objek foto kuliner bagi pelanggan di sebuah resto.

Resep Mie Kuah Udang

Menikmati mie kuah yang hangat dengan isi udang pasti menjadi sajian yang menyenangkan. Tidak sulit untuk menyajikan hidangan ini. Cukup dengan mengikuti petunjuk dan cara pembuatannya Anda sudah bisa langsung menikmati sajian yang lezat ini.

Bahan-bahan:

200 gram mie telur, direbus, ditiriskan

200 gram udang, dibuang kulit dan kepala, dikerat punggung

1.200 ml air kaldu udang dari rebusan kulit dan kepala udang

1 batang seledri, diikat

2 cm jahe, dimemarkan

1 batang daun bawang, diikat

2 sendok teh garam

1 sendok teh gula pasir

250 ml santan dari 1 butir kelapa

2 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu Halus:

8 butir bawang merah

4 siung bawang putih

1 sendok teh merica

1 sendok makan ebi, direndam, disangrai

Pelengkap:

100 gram tauge

150 gram sawi hijau, dipotong-potong

2 batang seledri, diiris halus

2 batang daun bawang, diiris halus

2 butir telur rebus

Cara Membuat:

Rebus air kaldu udang, seledri, jahe, dan daun bawang sampai mendidih. Tumis bumbu halus sampai harum. Tuang ke rebusan kaldu. Didihkan. Tambahkan udang. Aduk rata. Masukkan santan, garam, dan gula pasir. Masak sambil diaduk sampai matang.