Kubu Moeldoko Tuntut Ganti Rugi 100 M, Demokrat: di Otaknya Hanya Duit Saja

Terkini.id, Jakarta - Deputi Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat, Ricky Kurniawan menanggapi kubu Moeldoko yang menuntut ganti rugi sebesar Rp1 miliar.

Ricky menyindir bahwa orang-orang di kubu Moeldoko hanya mementingkan soal uang.

"Kubu Pelanggar Hukum ini di otaknya hanya duit saja. Maklum gerombolannya memang terkenal pemain semua," cuit @RicKY_KCh pada Selasa, 6 April 2021.

Sebelumnya, kubu Moeldoko telah mendaftarkan gugatan ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat untuk mencabut Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) Partai Demokrat tahun 2020.

Juru Bicara kubu Moeldoko, Muhammad Rahmad mengatakan beberapa hal yang menjadi poin tuntutan mereka.

Salah satunya yaitu meminta ganti rugi sebesar Rp100 miliar kepada kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Menurut Rahmad, uang itu nantinya akan diberikan ke pengurus DPD dan DPC se-Indonesia yang telah dipungut iuran oleh pengurus DPP Demokrat pimpinan AHY.

"Meminta Kubu AHY ganti rugi 100 miliar rupiah dan uang itu kami berikan ke seluruh DPD dan DPC se Indonesia yang selama ini sudah nyetor ke Pusat," kata Rahmad, Selasa, 6 April 2021, dilansir dari VIVA.co.id.

Selain itu, kubu Moeldoko juga meminta PN Jakpus membatalkan AD/ART Demokrat tahun 2020 yang menurut mereka melanggar undang-undang.

"Meminta PN membatalkan AD ART 2020 karena melanggar UU baik formil dan materil," kata Rahmad.

Selanjutnya, meminta kepada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat untuk membatalkan akta notaris terkait kepengurusan DPP Demokrat hasil kongres tahun 2020 di Jakarta.

Seperti diketahui, kepengurusan Partai Demokrat yang terdaftar di Kemenkumham saat ini adalah hasil Kongres V Partai Demokrat di Jakarta.

"Meminta PN membatalkan Akta Notaris AD/ART 2020 beserta susunan pengurus DPP," ujar Rahmad.

Adapun tuntutan lain yang lebih detail, menurut Rahmad akan disampaikan oleh kuasa hukum kubu Moeldoko.

"Ada hal hal lain juga. Detailnya nanti dari Kuasa hukum," ujarnya.